Keystone logo

3 Mitos Tentang Belajar di Timur Tengah

6 Feb 2024
study abroad middle east

Terlepas dari sejarahnya yang bertingkat, warisan budaya yang kaya, dan pemandangan yang menakjubkan, Timur Tengah sering diabaikan sebagai tujuan studi di luar negeri. Banyak siswa memiliki praduga tentang seperti apa sebenarnya kehidupan di sana, dan mungkin enggan untuk melanjutkan studi mereka di wilayah tersebut. Namun, bagi siswa yang penasaran untuk memulai petualangan, memperkaya pengetahuan budaya mereka dan mendapatkan perspektif baru saat menerima pendidikan kelas dunia, beberapa penjuru dunia menyaingi Timur Tengah.

Siswa yang tertarik untuk belajar di luar negeri di Timur Tengah harus meneliti kebiasaan, mode, masakan, dan sistem pendidikan negara tempat mereka ingin belajar dan mempertimbangkan kemungkinan tantangan sebelum membuat keputusan akhir. Mencari teman dan kerabat yang pernah ke Timur Tengah juga dapat membantu untuk mengumpulkan informasi langsung tentang kehidupan sehari-hari di sana.

Anda akan terkejut dengan pengalaman belajar yang membuka mata di Timur Tengah. Baca terus saat kami memecahkan 3 mitos paling umum tentang belajar di luar negeri di Timur Tengah dan memberi tahu Anda tentang real deal.

Siap untuk belajar di luar negeri di Timur Tengah?

Lihat apa yang ditawarkan negara-negara hebat ini.

1. Belajar di Timur Tengah sangat menegangkan bagi siswa internasional.

Ini adalah kesalahpahaman umum, dan salah satu mitos Timur Tengah terbesar, di antara siswa yang tinggal di luar wilayah tersebut. Sejumlah besar universitas Timur Tengah menyambut sejumlah besar mahasiswa internasional setiap tahun. Sebagian besar siswa internasional berasal dari Amerika Utara, dan memasuki program untuk mempelajari kesehatan masyarakat, ilmu politik, kebijakan publik, dan kedokteran.

Banyak mahasiswa internasional yang melanjutkan studi sarjana di universitas-universitas Timur Tengah bahkan kembali ke wilayah tersebut untuk studi pascasarjana mereka. Universitas internasional di Timur Tengah terdiri dari badan mahasiswa yang beragam dengan budaya dan kebangsaan yang berbeda. Kota-kota seperti Dubai, Doha, dan Riyadh bahkan memiliki konsentrasi siswa internasional yang lebih tinggi daripada siswa lokal.

Negara lain, seperti Lebanon dan Yordania, juga menarik ribuan mahasiswa internasional setiap tahun. Siswa terutama memilih untuk belajar di luar negeri di Timur Tengah karena penawaran program yang kompetitif dan sesuai dengan kebutuhan akademik mereka. Namun, banyak juga siswa yang memilih Timur Tengah karena mereka benar-benar tertarik dengan budaya, ekonomi, sejarah, dan politik Timur Tengah.

Meskipun siswa mungkin merasa ragu untuk belajar di lingkungan baru, mereka akan menemukan bahwa ada banyak universitas Timur Tengah yang bagus untuk dipilih. Setiap universitas memiliki program khusus untuk mahasiswa baru, yang memberikan orientasi komprehensif tentang hal-hal yang perlu mereka ketahui tentang mengarungi kehidupan di negara tersebut. Ini akan mencakup hal-hal dasar yang harus dan tidak boleh dilakukan, tinjauan umum tentang undang-undang setempat, pilihan transportasi, dan tindakan pencegahan keselamatan. Komunitas yang mendukung dan sumber informasi yang informatif sangat penting untuk mencegah siswa merasa kewalahan saat memasuki sekolah baru.

2. Timur Tengah tidak beragam secara budaya atau geografis.

Sesuatu yang penting yang tidak diketahui banyak orang tentang Timur Tengah adalah bahwa sebagian besar kota di kawasan ini adalah rumah bagi populasi yang beragam. Timur Tengah tidak homogen secara geografis maupun budaya, dan terdiri dari orang-orang yang datang dari berbagai latar belakang etnis, geografis, budaya, dan agama. Mahasiswa internasional yang memilih untuk belajar di universitas-universitas Timur Tengah akan segera menyadari bahwa hal ini benar, dan bahwa orang-orang ini hidup berdampingan terlepas dari perbedaan budaya dan agama mereka. Hal ini membuat belajar di Timur Tengah sangat menarik, dan siswa akan diperkenalkan dengan perspektif baru saat mereka belajar tentang agama dan budaya yang berbeda.

Ketika beberapa orang membayangkan Timur Tengah, bayangan unta melintasi gurun gersang muncul di benak. Salah satu mitos Timur Tengah yang paling umum adalah bahwa wilayah itu hanya terdiri dari hamparan gurun yang luas. Negara-negara seperti Oman memiliki pantai yang menakjubkan, dan Yordania memiliki wadi (lembah) yang menakjubkan. Lebanon juga memiliki beberapa tempat ski yang populer.

3. Semua wanita di Timur Tengah harus mematuhi aturan berpakaian yang ketat.

Ini diamati di beberapa bagian Timur Tengah, tetapi tidak di semua tempat. Negara-negara Timur Tengah umumnya cukup konservatif, dan dengan demikian wanita didorong untuk berpakaian lebih sopan. Beberapa wanita, bahkan orang Barat dan non-Muslim, diwajibkan mengenakan jilbab (jilbab tradisional) di negara-negara Timur Tengah tertentu. Di kota-kota yang lebih progresif seperti Dubai, ada batasan terbatas pada aturan berpakaian untuk wanita, kecuali di tempat-tempat umum tertentu. Mungkin ada aturan berpakaian untuk pria yang belajar di luar negeri di Timur Tengah juga! Agama dan tradisi merupakan dua hal yang sangat mempengaruhi norma budaya di wilayah tersebut, dan siswa akan mendapatkan pemahaman dan apresiasi yang lebih baik terhadap Timur Tengah seiring dengan semakin mendalamnya pengetahuan budaya mereka.

Sekarang setelah kami mengungkapkan kebenaran di balik mitos Timur Tengah ini, apa selanjutnya? Kami mendorong Anda untuk melakukan penelitian di wilayah tersebut, tetapi jangan membatasi bacaan Anda hanya pada satu sumber! Mungkin Anda bisa pergi ke perpustakaan setempat dan mengambil beberapa cerita fiksi yang ditulis oleh penulis Arab atau membaca karya Anthony Shadid dan Rewa Zeinati. Dan jangan lupa untuk melihat mural menawan ikon budaya Timur Tengah dari seniman kaligrafi Yazan Halwani.

Yang terpenting, carilah teman yang pernah mengunjungi Timur Tengah. Ajukan pertanyaan kepada mereka, dengarkan cerita mereka, dan komunikasikan dengan mereka. Setelah selesai, Anda akan siap untuk belajar di luar negeri di Timur Tengah dan menemukan banyak hadiah yang ditawarkan wilayah ini.


tentang Penulis

Edarabia logo


Fazreen Razeek bekerja untuk Edarabia.com dan telah melayani industri pendidikan selama lebih dari 5 tahun. Ia berkolaborasi dan bekerja sama dengan lembaga pemasaran pendidikan, penyelenggara acara, dan Institusi pendidikan mulai dari pembibitan, sekolah, dan universitas untuk mengembangkan dan menjalankan strategi pemasaran mereka. Dia sangat bersemangat tentang teknologi pendidikan dan juga menulis untuk berbagai publikasi lokal dan internasional. Fazreen lulus dengan predikat tinggi dari Edith Cowan University di Perth, Australia, dan meraih gelar sarjana dengan jurusan ganda dalam pemasaran dan manajemen.