Keystone logo

Mengapa Kemenangan Macron Dapat Mengubah Wajah Pendidikan Tinggi

6 Feb 2024
French Election: Higher Education

Terpilih dengan lebih dari 65% suara pada 7 Mei 2017, presiden baru Prancis Emmanuel Macron telah menunjukkan ambisinya untuk memberdayakan sektor penelitian dan pendidikan tinggi di Prancis. Dari jawabannya di Konferensi Presiden Universitas (CPU) hingga En Marche-nya! Program, ia berjanji setia pada gagasan "memberikan otonomi penuh ke universitas". Sementara sifat kebijakan pemerintah hanya akan menjadi sepenuhnya jelas setelah pemilihan parlemen pada bulan Juni, inilah mengapa kemenangan Macron dapat mengubah wajah pendidikan tinggi internasional di Prancis:

1. Melepaskan potensi universitas Prancis

Mr. Macron ingin menawarkan lebih banyak fleksibilitas kepada institusi pendidikan tinggi. Pertama, universitas dapat dengan mudah memilih penawaran program mereka dan mereka dapat menggunakan lebih banyak kebebasan dalam merekrut staf mereka sesuai dengan standar kualitas dan kemandirian internasional. Selain itu, model tata kelola saat ini akan direvisi untuk memastikan objektivitas dan transparansi yang lebih baik akan menjadi inti dari reformasi: siswa akan dapat mengevaluasi program mereka setelah setiap semester, dan proses penilaian universitas akan lebih mudah dan lebih efisien.

Memberi universitas-universitas Prancis lebih banyak otonomi melengkapi mereka dengan peluang untuk memenuhi kebutuhan domestik dan bersaing di tingkat internasional.

2. Diversifikasi pendanaan universitas

Pemerintah baru akan mencari sinergi antara sektor publik dan swasta. Reformasi akan mencakup mengalokasikan anggaran tambahan untuk universitas berdasarkan kontrak, mendorong universitas untuk menemukan sumber dana baru serta meningkatkan kapasitas pinjaman mereka.

Dengan potensi pendapatan baru ini, universitas Prancis akan dapat berinvestasi lebih banyak dalam mempromosikan program mereka dan memperkuat posisi mereka di pasar pendidikan tinggi internasional.

3. Mengembangkan penelitian dengan bantuan akademisi kelahiran asing

Emmanuel Macron bertekad untuk membawa inovasi ke tingkat berikutnya di Prancis. Dia ingin menjadikan negara "pemimpin dunia dalam penelitian lingkungan" dengan menciptakan kutub keunggulan. Selain itu, ia bertujuan untuk membangun administrasi politik yang lebih terbuka untuk spesialis internasional dengan memfasilitasi prosedur visa dan izin tinggal. Presiden Prancis yang baru dengan jelas menyatakan dalam pesan videonya yang sekarang sangat terkenal bahwa semua talenta "selamat datang di Prancis."

Memberikan bahwa di Perancis, universitas riset banyak bergantung pada siswa internasional (41% mahasiswa PhD lahir di luar negeri, menurut Campus France), perspektif peningkatan siswa yang masuk akan sangat membantu lembaga doktoral Prancis menjadi lebih populer dan lebih kompetitif di pasar global.

4. Membuat hidup siswa lebih mudah

Reformasi baru akan membuat akomodasi lebih mudah diakses oleh siswa, misalnya dengan peningkatan taman perumahan kaum muda, peraturan sewa baru dan perpanjangan jam buka perpustakaan. Selain itu, sistem hibah akan ditinjau untuk mendukung siswa yang membutuhkan.

Dengan demikian, janji-janji ini untuk peningkatan kehidupan siswa, berdasarkan perumahan dan dukungan keuangan, mungkin akan menawarkan keuntungan yang lebih besar bagi universitas dalam meyakinkan siswa internasional untuk belajar di Prancis.

5. Meningkatkan kemampuan kerja siswa

Politik Mr. Macron akan membantu siswa memilih pendidikan yang tepat dengan meningkatkan transparansi universitas, melalui publikasi angka keberhasilan dan peluang karier melalui program. Institusi pendidikan tinggi juga harus menetapkan prasyarat untuk setiap program studi yang mereka tawarkan, tetapi tidak akan ada seleksi berdasarkan prestasi. Terlepas dari reformasi ini, presiden baru ingin mempromosikan pembelajaran kejuruan dan seumur hidup.

Karena hasil gelar adalah faktor kunci dalam proses pengambilan keputusan siswa internasional, reformasi ini pasti akan mendukung universitas Prancis dalam membangun kepercayaan dengan calon siswa di seluruh dunia.

6. Biarkan pintu terbuka ke Eropa dan internasionalisasi

Sebagai pendukung kuat Eropa, Mr. Macron ingin memperkuat identitas Eropa dan mengembangkan mobilitas siswa: salah satu tujuannya adalah untuk melibatkan 220.000 siswa Prancis yang terlibat dalam program Erasmus pada akhir mandatnya pada tahun 2022.

Inisiatif semacam itu akan terdengar seperti sambutan hangat untuk akademisi Eropa, dan seruan bagi siswa internasional untuk belajar di Prancis.

 

Semua hal dipertimbangkan, reformasi Emmanuel Macron akan berdampak positif pada pendidikan tinggi internasional di Prancis. Tidak seperti pengumuman terbaru yang dibuat di AS tentang kebijakan luar negeri dan keputusan Brexit di Inggris, kemenangan ini kemungkinan besar akan mendorong siswa asing, orang tua mereka, dan bahkan pemerintah dalam program beasiswa untuk mengarahkan kembali pilihan mereka ke Prancis sebagai tujuan studi.

 

Perlu lebih banyak informasi untuk strategi perekrutan Anda? Dapatkan pengetahuan mendalam tentang tren dalam rekrutmen internasional di 2017 - Unduh gratis Laporan Pendidikan Tinggi Internasional kami.